[Share] Belajar dari Taiwan – Kesehatan untuk Semua

Baru saja saya mengobrak-abrik file-file lama saya untuk menulis sebuah “tugas”. Dan yang paling saya suka ketika melakukan hal ini adalah menemukan sesuatu yang nostalgic atau tulisan-tulisan yang sayang kalau tidak dibagi.

Maka dari itu, perkenankanlah saya berbagi sebuah catatan pelajaran dari sistem kesehatan Taiwan yang saya ulas untuk “bahan belajar” kita bersama, untuk Indonesia yang lebih baik. Selama dua tahun lebih berada di bumi Formosa, saya merasakan benar manfaat dan kenyamanan dengan sistem kesehatan ini. Jaa, selamat membaca🙂

Belajar dari Taiwan; National Health Insurance (NHI), Kesehatan Milik Semua

Oleh: Retno Widyastuti*
*Mahasiswa S2 Jurusan Asia Pacific Studies
National Chengchi University, Taipei – Taiwan (ROC)

Taiwan dikenal dunia dengan berbagai produk elektronik dan industri berbasis teknologi dan semi-konduktornya. Selain itu, ada hal lain yang patut kita ketahui tentang keunggulan Taiwan, yaitu sistem pelayanan dan asuransi kesehatannya yang bernama National Health Insurance (NHI). Sistem asuransi kesehatan nasional Taiwan ini didaulat sebagai salah satu yang terbaik di dunia, sehingga berbagai negara maju dunia melakukan studi banding tentang sistem ini. Apa dan bagaimanakah sebenarnya NHI itu? Apakah keadilan sosial dan slogan “kesehatan milik semua” benar adanya di Taiwan?

Jika melihat logo ini di klinik atau apotik, kartu NHI kita bisa dipergunakan :)
Jika melihat logo ini di klinik atau apotik, kartu NHI kita bisa dipergunakan🙂

Sistem pelayanan kesehatan sangat terkait dengan kualitas hidup manusia. Dengan semakin mudahnya akses kesehatan bagi masyarakat, maka akan semakin baik pula kualitas hidup manusia negara tersebut. Salah satu keberhasilan Taiwan dalam mensejahterakan dan meningkatkan taraf hidup manusianya adalah melalui program asuransi kesehatan nasional (NHI) ini. NHI merupakan sistem perencanaan asuransi sosial yang bersifat nasional dan wajib bagi setiap warga Taiwan (termasuk warga asing yang menjadi residen di Taiwan). Sistem ini memberikan akses kesehatan yang sama untuk setiap warga.

Sistem pelayanan dan asuransi kesehatan nasional Taiwan yang dikelola oleh Ministry of Health and Welfare ini, diperkenalkan pada Maret 1995. Kebijakan ini bermula dari reformasi kesehatan yang dilakukan Taiwan pada era 1980-an, terutama setelah mengalami pertumbuhan ekonomi. Pemerintah membentuk komisi dan melakukan perbandingan sistem pelayanan kesehatan di 10 negara lain, dan mencoba mengkombinasikan kebaikan dari tiap sistem, dan membentuk sistem uniknya sendiri.

Dr. Michael Chen, wakil presiden Biro NHI Taiwan tahun 2009, menyampaikan bahwa pada dasarnya model NHI diambil dari Medicare di Amerika Serikat, namun yang berbeda adalah program NHI mencakup seluruh masyarakat, sedangkan Medicare hanya untuk lansia.

Setiap warga Taiwan dan residen mendapatkan Health IC smart card, semacam kartu sehat, yang mencakup data dan profil pasien, rekam medis, dan resep obat. Adanya kartu ini tidak hanya mencegah penipuan asuransi, pelayanan dan pengujian yang berulang, serta pembayaran yang tidak semestinya, tetapi juga memudahkan dokter untuk mengetahui seluruh rekam medis pasien dengan menggunakan card reader dan komputer. Keunggulan lainnya adalah sistem pembiayaan yang otomatis tercatat, dan segala rekam medis (tes kesehatan maupun resep obat) yang terdata, dapat mencegah terjadinya pemberian pengobatan yang berlebihan oleh dokter, sekaligus mencegah pasien menyalahgunakan sistem.

Menurut Wu, Majeed dan Kuo (2010), keistimewaan NHI lainnya antara lain akses yang baik, mencakup masyarakat secara luas, jangka waktu menunggu yang singkat, harga yang cukup murah, dan sistem data pengumpulan nasional untuk perencanaan dan penelitian.

Per tahun 2004, tingkat jangkauannya mencapai 99% dari seluruh total populasi Taiwan yang mencapai 23 juta jiwa (sebelumnya keterjangkauan hanya 97% pada 2001). Tidak hanya jangkauannya saja, tetapi berdasarkan poling opini publik yang dilakukan oleh Biro NHI, tingkat kepuasan pasien secara keseluruhan mencapai lebih dari 70%.

Sedangkan terkait pembiayaan, sebagai gambaran, untuk pelayanan kesehatan standar, pasien hanya perlu membayar NTD 100 atau sekitar Rp 40.000,- per kunjungan. Biaya ini ini sifatnya tetap dan tidak dibeda-bedakan berdasarkan tingkat ekonomi pasien.

Kuo membandingkan sistem kesehatan Taiwan dengan Amerika dan Inggris. Asuransi kesehatan di Amerika Serikat yang cenderung komersial dan berorientasi pasar dan sistem pelayanan kesehatan nasional Inggris yang sepenuhnya dibiayai pemerintah. Sedangkan di Taiwan, Pemerintah mensubsidi penuh masyarakat miskin dan veteran, sedangkan masyarakat yang bekerja, membayar premi dengan harga yang cukup terjangkau.

Dengan model yang ditawarkan NHI, masyarakat memiliki kebebasan untuk memilih rumah sakit dan dokter tanpa harus mencemaskan daftar tunggu. NHI memberikan keuntungan dan paket yang lengkap, yang mencakup pelayanan kesehatan dan pencegahan, resep obat, pelayanan kesehatan gigi, pengobatan China, kunjungan rumah oleh perawat, dan sebagainya. Selain itu, melalui NHI orang yang bekerja tidak perlu mengkhawatirkan hilangnya asuransi mereka apabila mereka berganti pekerjaan atau pensiun.

Namun, masih ada beberapa permasalahan misalnya pendeknya jangka waktu konsultasi antara pasien dengan dokter dan kualitasnya karena masih rendahnya rasio jumlah dokter dengan total populasi, yang menyebabkan tingkat ketergantungan pasien yang tinggi.

Dampaknya, dengan semakin banyaknya jumlah pasien dan tingkat kunjungan yang meningkat, menyebabkan dokter harus membatasi konsultasi sekitar 2-5 menit per pasien. Sedangkan dari sisi pemerintah, tantangannya adalah bagaimana meningkatkan kualitas kesehatan masyarakat, sambil tetap menjaga pengeluaran pembiayaan kesehatan nasional ini di bawah kontrol.

Sumber:

  • Kuo, Yu-Ying. Cross-National Comparison of Taiwan, Japan, US, and UK’s Health Insurance System. Department of Public Policy and Management, Shih Hsin University, Taipei, Taiwan
  • Wu, Tai Yin, Majeed, Azeem and Kuo, Ken N. (2010). An overview of the healthcare system in Taiwan. London Journal of Primary Care 2010; 3:115–19,Royal College of General Practitioners

One thought on “[Share] Belajar dari Taiwan – Kesehatan untuk Semua

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s