[Share] Refleksi Setahun Merantau

Alhamdulillah alla kulli hal.

Tidak terasa, keberadaan saya sekeluarga di tanah rantau Bonn sudah menginjak satu tahun.

Masih teringat jelas, setahun yang lalu, Sabtu sore 7 Oktober 2017 kami sampai di kota Bonn disambut dengan rintiknya hujan dan dinginnya udara musim gugur. Belum lagi, rasa lapar, lelah karena perjalanan panjang dan rasa kantuk akibat jetlag menerpa.

Perjuangan dengan segala culture shock dan ekspektasi yang jauh melebihi realita sehingga muncul berbagai kekecewaan, menemani masa-masa awal tinggal di perantauan. Tidak mudah dan perlu proses panjang untuk akhirnya saya dan keluarga bisa beradaptasi, menikmati dan menerima Jerman sebagai tempat tinggal kami selama (paling tidak) tiga tahun ke depan.

Kehidupan nyata tidak sesederhana dan seindah apa yang saya tampakkan di media sosial (*khususnya instagram). Ada banyak peristiwa yang kami alami, serta berbagai pembelajaran hidup. Segala skenario-Nya yang luar biasa selama setahun ini, mewarnai dan mendewasakan keluarga kecil kami.

Salah satu hal yang sangat mengena dan diingatkan Allah selalu adalah bahwa Allah itu Maha Mencukupkan. Seringkali keterbatasan finansial di tanah rantau menguji keyakinan saya tentang ini.

Jika kita melakukan hitung-hitungan dengan logika dan akal manusia saja, tentulah uang yang kami miliki tidak cukup memenuhi kebutuhan dasar untuk sekeluarga. Namun, bentuk rezeki yang diberikan Allah itu tidak melulu berupa uang. Ada kesehatan, keselamatan, kebaikan hati para sahabat dan kerabat di tanah rantau, kemudahan akses fasilitas pemerintah dan sebagainya.

Skenario Allah dalam mengabulkan doa pun sungguh luar biasa. Mulanya, rencana suami untuk belajar dan menguasai bahasa Jerman hendak dilakukan sampai ada tabungan yang cukup. Tapi, dengan adanya “ultimatum” dari imigrasi (saat perpanjangan izin tinggal) yang mewajibkan suami ikut kursus integrasi, menjadikan rencana belajar bahasa Jerman ini jadi lebih awal.

Yang juga mengagetkan, biaya kursus integrasi tidaklah murah, namun Allah menunjukkan bahwa rezeki tak disangka-sangka itu nyata. Kami mendapat informasi tentang Bonn Ausweis, yang walaupun pengurusannya tidaklah mudah, tapi sangat membantu untuk diskon transportasi bulanan dan biaya kursus bagi suami saya selama 7 bulan terakhir. Manfaat ilmu dari kursus ini pun banyak. Salah satunya kami jadi bisa lebih mudah berkomunikasi dan tahu Jerman lebih jauh, dan ada kesempatan untuk bisa membantu orang lain.

Pembelajaran tentang birokrasi serta fasilitas dari Pemerintah Jerman pun kami dapat. Beberapa surat dan urusan birokrasi kami lalui. Mulanya saya sempat kesal karena ternyata keribetan birokrasinya 11-12 dengan di tanah air 😅. Apalagi PNS Jerman dikenal masyarakat umum sebagai “jutek-jutek”. Namun, saya jadi belajar juga tentang usaha pemerintah Jerman memberikan fasilitas yang “baik dan adil” bagi warganya (terutama soal subsidi dan segala macam “geld“nya).

Terkait dengan ekspektasi, intinya jangan terlalu tinggi menilai Jerman. Hahaha… Saya sempat shock melihat bahwa dalam beberapa aspek, Taipei jauh lebih bagus dan baik daripada Jerman (khususnya Bonn). Misalnya soal kerapihan dan kebersihan fasilitas umum, minimnya jaringan internet gratis, serta kurangnya pelayanan transportasi umum, khususnya ketepatan jadwal.

Entah sudah berapa kali saya dengar dari kawan native Jerman, mereka berkata “Don’t expect too much. Germans are usually punctual, except Deutsche Bahn” 😂. Beberapa kali, saya dan keluarga mengalami kekecewaan terhadap layanan perusahaan kereta api plat merah Jerman ini. Tidak hanya keterlambatan, tapi perubahan mendadak dan pembatalan tiba-tiba pun cukup sering terjadi. Tapi, kami sekarang sudah lebih terbiasa.

Yeah, kurang lebih seperti itu beberapa refleksi saya dalam setahun terakhir ini. Semoga perjalanan dan pengalaman berikutnya juga sarat hikmah dan pembelajaran bagi kami sekeluarga. Aamiin…

Advertisements

2 thoughts on “[Share] Refleksi Setahun Merantau

  1. Kalo liat instagram yang tinggal dan kuliah di luar negeri utamanya Eropa tuh mbak yang terlintas enak ya. Hahaha. Padahal ya tiap tempat mesti ada tantangan masing2. Selamat mbak, 1 tahun terlewati. Semoga tahun2 berikutnya lancar. Barakallah

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.